Sabtu, 4 Jun 2011

ISLAM AKAN MENJADI JUARA DUNIA AKHIR ZAMAN

ISLAM penuh syubhat AKAN KEMBALI BERDAULAT.


Allah berfirman :” Huallazi Arsala Rasuulahuu Bil Hudaa Wadiinil Haq , Liyuzhirahuu ‘Aladdiini Kullihii Walau Karihal Musyrikuun. Arti mudahnya ;Allah mengirim para penyampainya dengan pertunjuk dan agama islam yang haq, supaya NANTI AKAN MENANG LAGI menguasai dan BERADA DI ATAS semua agama di dunia ini”
Penulis mempelawa kepada sekalian para penanti kegemilangan islam di akhir zaman melawat dan menziarahi serta membaca salah sebuah surah yang terkandung di dalam Al-Quran ini dengan suatu surah yang bertajuk At-Taubah. Jangan dibaca dengan kalimat bismillahirrahmaanirrahiim ketika ingin memulakan bacaan padanya kerana mengandungi beberapa perkara yang sulit untuk dimengertikan lalu ditandai oleh Allah swt empunya firman cukup dengan membacakan ta’awuz untuk melindungi diri dari syaitan yang telah direjam. 
Kejadian ini hampir menyamai dengan kaedah yang dilakukan oleh seorang penyembelih yang akan menyembelih dan mematikan korban seperti penyembelihan korban di hari raya haji.  Para penyembelih belum pernah ada yang dengan senghaja membacakan bismillahirrahmaanirrahiim sewaktu menyembelih korban, tetapi mereka selalu menggantikannya dengan bismillahi allahu Akbar. Ramai yang tidak menyedari rahsia sulit yang terkandung disebalik larangan disertakan bacaan bismillah di dalam surah ini. Berhati hati semuga anda tidak terkeliru dengan maksud  kata kata ini dan perkhabaran gembira impian yang bakal menjadi kenyataan. Sedangkan penulis sendiri amat lemah untuk memahami isi kandungan rahsianya.
Salah satu ayat yang ingin kami berikan perhatian ialah sepotong ayat seperti yang telah dinyatakan seperti di atas tadi. Ayat ini memberikan erti pada asalnya dengan maksud yang hampir seperti ini ; “Dialah Allah yang telah mengutuskan para Rasulnya dengan petunjuk dan agama yang benar, supaya dizahirkan akannya agama di atas sekalian agama di muka bumi ini sekalipun dibenci oleh orang orang yang mensyirikkan Allah.” Wallahul muafiq, wallahua’lam.
Allah swt telah pun mengutuskan sekalian para rasul sebagai penyampai firman dan tuntutan Allah kepada segenap umat semenjak dari umat nabi Adam berturut turut sehinggalah sampai kepada umat Nabi Muhammad saw. Perkara ini telah pun berlalu sehingga kita dikhabarkan secara ghaib bahawa nabi dan rasul itu melebihi jumlah maklum yang sedia ada sebanyak lebih dari 124 ribu orang. Kita hanya diwajibkan mempercayai paling kurang dari jumlah mereka ini iaitu sebanyak 25 orang rasul sahaja. Lalu bagaimana dengan baki jumlah nabi dan rasul sebanyak 123,975 orang lagi itu ? Adakah harus kita tinggalkan begitu sahaja dari kerana kelemahan kita untuk mencapainya. Ya, kita lemah untuk menilai dan mengkaji sejarah mereka kerana keterputusan zaman. Bahkan sebahagian dari mereka adalah insan penyampai yang tidak disangkakan orang kewujudannya. 
Dari Abi Dzar Al-Ghifari radhiyalllahu ‘anhu bahwa Rasulullah SAW bersabda ketika ditanya tentang jumlah para nabi, “(Jumlah para nabi itu) adalah seratus dua puluh empat ribu (124.000) nabi.” Para sahabat bertanya lagi, “Lalu berapa jumlah rasul di antara mereka?” Beliau menjawab, “Tiga ratus dua belas orang.” (HR At-Tarmizi)
 Perkara seperti ini amat membingungkan hati para abid yang tidak mengenali mereka. Mereka tidak bersembunyi dari manusia, kerana mereka digerakkan dengan petunjuk terus ke dalam hati mengkilat mereka untuk mendekati manusia yang tercapai oleh tangan dan kuasanya. Ramai yang tidak menyangka yang sedang memberikan kuliah kuliah dan pengajaran serta peringatan pada mereka waku itu sebenarnya adalah salah seorang dari rasul rasul Allah swt. Dari apa yang kita dan umat terdahulu tahu nabi Muhammad dan 24 rasul itulah Rasulullah saw. Walhal jumlah utusan itu amat banyak sehingga melepasi zaman akhir Muhammad saw itu sendiri. Utusan yang dimaksudkan adalah para imam atau khalifah Allah :
Nabi Muhammad saw bersabda: “Suku Israel dipimpim oleh Nabi-nabi. Jika seorang Nabi meninggal dunia, seorang nabi lain meneruskannya. Tetapi tidak ada nabi yang akan datang sesudahku; hanya para kalifah yang akan menjadi penerusku (HR. Bukhari, Kitab-ul-Manaqib).
Utusan dari Allah tidak akan berhenti untuk memperingatkan umat kepada kebaikan dan menjauhi mungkar pada setiap masa sepanjang zaman. Setiap rasul utusan Allah mempunyai kriterianya yang tersendiri sesuai dengan zamannya. Jika zaman umatnya waktu itu mengagung agungkan sihir maka Nabi Musa as sebagai contohnya muncul dengan keilmuan hikmah melalui tangan bercahaya dan tongkatnya yang amat sakti. Jika umat dizamannya memuja muji syair maka muncullah utusanNya membawa Quran yang tersusun padanya kalimat melebihi keindahan syair. Jika umatnya kuat dan bertenaga raksaksa maka muncullah utusannya yang boleh meleburkan besi. Begitulah seterusnya Allah melahirkan para utusannya yang disiapkan untuk memperingatkan azab dan janji gembira kepada sekalian hambaNya sepanjang masa. 
Begitu juga kita yang hidup dizaman yang serba canggih dan moden dari semua sudut kehidupan ini maka lahir utusan yang akan sentiasa dan terus menerus memberi peringatan termasuk para mujaddid yang dijanjikan lahir pada setiap awal kurun di tahun tahun dunia ini. Utusan utusan atau wakil wakil tuhan yang menyarungkan zaman semasa ke dalam diri tubuhnya dengan bantuan tunjuk ajar dari Allah swt supaya seiringan dengan keadaan berdirinya sesama umat yang mengkagumi kemajuan ilmu dizamannya. Tidak hairanlah jika dikatakan seandainya lahir utusan Allah dizaman kita ini maka mereka mempunyai kebijaksanaan mengelola ilmu moden yamg lebih hebat dari penciptaan teknologi atom  nuklear. Malah mereka akan menjadi lebih hebat dengan menghasilkan ciptaan peralatan senjata yang tidak dapat ditandingi oleh umat kafir yang menguasai teknologi persenjataan semasa pada hari ini. Imam Al Mahdi, seorang manusia kebanyakkan yang dengan izin Allah terpilih menjadi pelopor besar bangsa akhir zaman banyak memilikki kelebihan dari segi kemajuan teknologi tinggi hasil tuntunan cahaya ilmu yang menyelinap di dadanya tanpa menekuni keilmuan orang orang barat masa kini.

Apabila ditekuni ayat di atas tadi , maka dapat diperhatikan bahawa ia bukan saja merujuk kepada para nabi dan rasul yang telah diutuskan terlebih dahulu. Malah ia seolah olah menghidupkan semula ayat yang telah berlaku peristiwanya kepada sejarah yang akan berulang, malah lebih besar dan dahsyat lagi seperti yang akan datang.

Pada hari ini kesyumulan islam di peringkat dunia tenggelam kerana dengan sengaja ia ditindih oleh fahaman sekular dan ajaran ajaran sesat baru yang lebih diciptakan secara sengaja untuk melemaskan islam pada keseluruhannya. Ini kerana mereka kaum kuffar sangat memperhatikan berita ghaib yang mereka terima dari syaitan yang menunjukkinya bahawa jika agama islam ini tidak dikekang kewujudan dan perkembangannya maka pada suatu ketika nanti ia akan memusnahkan keagungan yahudi dan kristian yang sedang menempa nama dimata dunia.

Di atas pengetahuan mereka yang tajam dan tepat dalam meramalkan sesuatu perkara  melalui para kahin terlaknat itu, mereka berkeyakinan penuh bahawa islam akan kembali mencapai titik kegemilangannya. Pengetahuan di sisi mereka mengenai perkembangan islam pada akhirnya nanti sebenarnya jauh lebih dalam dan teliti berpandukan ajaran taurat dan injil asli yang di selewengkan mengenainya di dalam beberapa perenggan dan ayat yang telah di ubah secara bijaksana dan amat berhati hati. Walaupun begitu makar mereka akhirnya terbongkar setelah seribu dan empat ratus tahun kemudian dengan penemuan satu demu satu bukti bahawa ternyata benar taurat dan injil sudah di palsukan. Bukti mengenai pemalsuan ini silakan melayari laman laman khas yang membongkar perkaranya.
Oleh itu segala persiapan telah diaturkan. Penyusupan masuk secara tidak disedari oleh umat islam ke dalam islam berlaku secara berperingkat. Sehingga kesannya tidak dapat dirasai. Sebagai contohnya bagaimana mereka berusaha bermati matian mengenengahkan amalan riba’ melalui perbankan yang mereka taja. Umat islam sehingga kini seolah olah tidak merasa kekok menyebut faedah atau bunga yang jelas perkaranya ditegah oleh syara’. Akhirnya kita terpaksa hidup di dalam keadaan daruri menapakkan kaki di atas jual beli yang diasaskan oleh kadar bunga atau faedah yang berunsurkan riba. Ternyata ini adalah kejayaan besar mereka umat yahudi yang ingin melihat seluruh manusia tunduk berteleku di hadapan para pendeta hartanya sekaligus para pendeta rabbinya. Begitu juga sistem cukai yang dijalankan di tanah air kita dan di seluruh dunia, tiada satu pun tanah yang tidak dibayar cukai yang mengelirukan syarak. Kita walaupun setiap hari berkata mengenainya tetapi hakikatnya kita memijak bumi yang tercukai melalui cara mereka. Bumi mana lagi yang tiada cukainya.

Begitu juga dengan sistem pemerintahan negara yang tidak mengamalkan cara  islam sepenuhnya. Mereka dengan berani memintas kerajaan yang ada dengan kata kata yang sememangnya kasar itu cuba untuk bersuara untuk menegakkan pemerintahan mengikut hukum Allah. Pintasan kata ini sebenarnya bukan tidak disengajakan tetapi ramai yang sengaja dengan merasakan kaedah itu  tidak bersalah dalam usaha menegur kepimpinan. Aslinya Imam Ghazali Hujjatul islam menolak fahaman orang orang yang cuba menegakkan kebenaran menegur raja atau pemimpin dengan cara  yang ada seperti hari ini. Ada kaedah tertentu yang paling baik untuk menegur mereka, bacalah ihya ulumuddin dan terjemahannya. Nanti akan terjumpa mengenainya. Sudah ditakdirkan Allah perkara yang salah dan syubhat umat ini menerimanya sebagai suatu kebaikan sedangkan itu adalah kesalahan. Rujuklah sebuah hadis mengenai ini di dalam fitan walmalahim. Kami segan ingin menuliskan hadisnya seolah olah kami ingin bertegang urat di dalam hal ini.

Termasuk perkara menghalalkan cara mengumpat dan memaki hamun di antara parti yang ada di negara kita ini. Setahu kita kaedah itu memang mereka membenarkan tetapi kenapa kita ini menyokong dan mengikuti langkah pemimpin yang suka menghamburkan kata kata ahli neraka kebanyakkannya.

Begitulah keadaan suasana pertembungan dua parti yang selamanya tidak akan bersatu hasil mahsul kerja keras yang dijalankan oleh yahudi dan nasrani dengan menyerapkan sistem demokrasi yang ternyata gagal menyatukan umat muslimin malah berpecah menjadi kelompok kecil akhirnya. Maka tercapailah hasrat mereka untuk menjerumuskan umat islam ke dalam kancah pertempuran kecil kecilan yang kelihatan begitu berapi api semasa di dalam dewan rakyat tetapi begitu lemasnya di dalam pelukan dan senyuman manis sewaktu di luar dewan dengan penuh rasa terbuka kononnya, walhal itulah namanya bermuka muka. Sehinggalah anak anak muda di kampung merasai tempias hangitnya api memberontak sesetengah mereka di pentas ceramah. Ini semua jika dilihat dari suatu sudut seperti lakunan drama ala ala yahudi dan nasrani. Demokrasi dan sekalian ‘term and conditionnya’ adalah terma dari yahudi keseluruhannya. Ingat atau tidak bahawa sistem ini datang dari dwi kepartian negara British selepas negara itu melaksanakan revolusi inggeris 1688M yang mengakibatkan salah seorang pemimpin agungnya adalah ketua yahudi. Revolusi Amerika sekitar 17oo ke atas  , Revolusi Perancis 1799M dan akhir sekali Revolusi Paksi Kejahatan Dunia Dan Akhirat Syurga Dan Neraka , Revolusi Iran yang menimbulkan keresahan Rasulullah SAW 1431 tahun yang lalu. Iran adalah negara yang bertanggung jawab melahirkan “Dajjal Besar Akhir Zaman Itu”. Sila rujuk hadis, yang bertebaran di internet. Apa yang sudah berlaku pada hari ini, yahudi akhirnya telah berjaya melahirkan sebuah negara dan pengamal islam tiru tiruan berasaskan mazhab syiah ibnu saba’ yang masuk islam untuk mendapatkan habuan tertentu dari pendeta yahudinya pada asalnya. Akhirnya ia menjadi ikuta Khomeini yang terlaknat Allah swt melalui perkhabaran ghaib yang saya terima waliyazubillah. Diriku memohon ampun di atas keceluparan ini semuga janganlah umat islam meneruskan impian untuk melakukan revolusi seperti mereka pula di Malaysia atau di Indonesia tercinta ini. Sia sia perjuangan kamu dengan membunuh orang tua dan anak anak termasuk merusak harta yang amat dilarang oleh Baginda Rasulullah SAW melalui hadis kaedah berjihadnya.

Mereka juga tidak merasa segan dan takut atau rasa serba salah apabila mula menyebut nama seseorang pemimpin dengan segala keaibannya. Perkara umpatan ini sudah melarat dihati kita. Nampaknya tiada peluang untuk dirawat, kerana perbuatan itu sudah disangka baik dan betul serta tidak akan tersalah selagi masih disebut di dalam lingkungan itu. Orang yang cuba menegur dituduh dengan kata kata yang kasar lagi menengking kerana tidak mengikut hukum Allah dan dituduh pula sebagai anjing kerajaan. Perkara yang menghairankan ialah orang yang ditegur itu sendiri telah melanggar hukum Allah juga bukan semestinya hukum potong tangan yang tidak dilaksanakan ke atas pencuri.  Alangkah nasibnya insan yang akhirnya jadi begini, walhal sebelumnya disulami dengan ayat ayat retorik pengindah dan pelengkap ceramah dwi parti menggunakan ayat alquran dan hadis nabi SAW.

Oleh itu wajarlah Huzaifah r.a diisyaratkan supaya jangan lagi bercampur dengan manusia . Hendaklah bersiap membawa diri ke dalam hutan berzikir sampai mati di situ. Itu adalah saranan Baginda Rasulullah SAW kepada Huzaifah r.a jika berada dikalangan muslimin yang sudah terjebak dengan budaya kata mengata dan mempertikai dua puluh empat jam sehari. Mereka telah berjaya disesatkan tanpa disedari melakukan jenayah dan dosa yang amat besar di  sisi Allah apabila mula memburukkan manusia yang lain. Inilah zaman syubhat dan zaman tipu daya yang haram jadi halal. Yang halal jadi haram kerana kebiasaannya sudah merata begitu. Sehingga tiada rasa segan silu untuk berzina di depan camera handset. Tiada rasa malu mulut menyebut celanya orang.

Layaklah hadir dari sekian banyaknya manusia seorang pemimpin yang dapat membantu kita keluar dari kemelut syubhat ini ke cahaya yang lebih terang bersinar, kerana di sanalah adanya rahmat Allah SWT.

Imam atau khalifah inilah yang menjadi utusan Allah secara automatik membukakan lapangan baru berjihad fisabilillah untuk menuntut kebaikan tetapi mereka tidak mahu memberikannya, akhirnya mereka berjuang dan mereka memenanginya. Mereka bukan terdiri dari manusia yang syubhat itu tetapi mereka ini adalah manusia yang menongkatkan lidah mereka ke langit dan menundukkan pandangan mereka ke lantai bumi setunduk tunduknya. Merekalah tentera tentera Allah dari bumi yang akan mendapat maunah pertolongan dari para rijalul ghaib untuk mendapat kemenangan TKO. Islam akan naik ke mercu tanda yang sebenarnya dengan kemenangan yang mudah tanpa melalui kepayahan yang amat memeritkan. Mana mana kaum yang dibantu Allah akan mudah mendapatkan kejayaan tanpa kesukaran dan kepayahan yang mematikan diri atau akal fikiran.

Nantikanlah kegemilangan islam bermula sebelum Imam Mahdi Al Muntazar ( Pemimpin yang dituntun Allah yang dinanti nantikan) itu muncul membelah bumi dengan tangannya yang suci mengambil sekalian khazanah untuk mengembalikan kekuatan dan empayar islam terbesar dan terluas di akhir zaman. 

Ya Allah ya tuhan kami, kau lindungilah anak anak itu. Anak anak nakal jalanan yang akan memimpin negara sebesar dunia nusantara ini ke mercu gading empayarnya. Anak anak yang berhingus yang tiada siapa pun menyangka akhirnya menjuarai pertandingan gusti world wrestling federatiaon dan world wrestling champion. Pukulan dari anak anak dan cucu cucu ini adalah pukulan yang menghancur dan mematikan atau dengan perkataan lain.. TKO.
Stumble
Delicious
Technorati
Twitter
Digg
Facebook
Yahoo
Feed

1 ulasan:

ainun salsabila berkata...

Ad Daulatul Islamiyah Melayu
Khilafah Islam Akhir Zaman

Kami mengundang Kaum Mukminin-Mukminat
Dari seluruh Dunia untuk bergabung bersama kami
Menjadi Tentara Islam The Man from The East of Imam Mahdi
as A New World Religion Bangsa Islam Akhir Zaman.

Kami mengundang Anda Menjadi Bagian Bangsa Islam berdasar Aqidah Islam
Bukan Menjadi bagian dari Bangsa-bangsa berdasarkan Daerah

Kunjungi Undangan kami Kehadiran anda kami tunggu di
di http://dimelayu.co.nu

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

shashinki

ShaShinKi.com - Malaysia's Online Camera Shop!